Brasil 2, Korea Utara 1 – Berita bola88

Untuk menyenangkan para penggemar sepak bola di seluruh dunia, orang Brasil berperingkat # 1 memainkan pertandingan pertama mereka di Piala Dunia 2010 hari ini. Banyak orang mengharapkan ledakan, bersama dengan “otoritas” yang seharusnya memperkirakan kemenangan a4-0 dari pembangkit tenaga listrik Amerika Selatan. Bahkan para “ahli” pun tidak benar.
Pelatih Brazil Dunga, mantan kapten tim Brazil tahun 94 ini yang menjadi juara piala dunia, memilih meninggalkan sejumlah nama besarnya di properti. Ronaldinho, Adriano, bersama Ronaldo sedang duduk di rumah mewah tepi pantai Copacabana menonton pertandingan dari rumah Anda. Dunga mengambil banyak orang yang kurang dipahami, tetapi anak-anak muda berbakat yang dia rasa bisa bermain dengan video game yang bertanggung jawab membela diri.
Hanya waktu yang akan memberi tahu apakah Dunga meninggalkan pilihan yang benar. Untuk klubĀ berita bola88 peringkat 1 dunia itu, peningkatan piala dunia pada 11 Juli kemungkinan akan cukup bagi Brasil dan penggemar mereka sendiri. Saya tidak tahu apakah saya akan menempatkan perjudian online di rumah saya, Brasil, untuk mengangkat piala. Samba Boys mendominasi penguasaan bola selama pertandingan ini. Mereka selesai dengan sekitar 66% penguasaan bola, juga menghasilkan banyak peluang. Sejujurnya, Korea Utara menampilkan pertahanan yang kuat sepanjang pertandingan, namun juga peluang pemain Brasil itu tidak dalam kualitas terbaik.
Robinho menari melintasi pertahanan Korea, tetapi jarang mampu merusak gawang. Kaka tidak terlalu terlihat di sepanjang pertandingan. Dia telah dengan mudah dilucuti dari bagian pemain Korea yang malang. Gol Maicon yang memecah kebuntuan di babak kedua berasal dari sudut yang konyol. Ketika dia melepaskan penembak, dia paralel ke situs web. Itu adalah anggukan pada tingkat keahliannya yang luar biasa, dan juga penjaga gawang Korea hanya gagal mengharapkan penembak dari sudut terbatas ini. Gol Elano diciptakan oleh beberapa pengaturan hebat, juga telah menjadi penembak yang pemain baru di level tersebut harus diakhiri dengan frekuensi.
Ini semua terdengar seolah-olah orang Brazil melakukannya dengan sangat efektif. Alasan di balik kesulitan menurut saya sendiri adalah bagaimana pertahanan mereka. Dunga meninggalkan tempat tinggal yang bintangnya mendukung strategi pertahanan yang baik. The Brazillians memang mempertahankan kepemilikan, tetapi mereka juga mencapai tujuan ke tim Anda yang tidak memiliki penilaian tegas terhadap mereka. Jika Brasil berharap untuk mengamankan turnamen itu, mereka harus bermain keras selama 90 menit penuh, tidak peduli siapa lawan mereka, dan berapa skornya.
Izinkan saya kepada Brasil untuk memenangkan semuanya, tetapi dengan Pantai Gading dan Portugal maju, pertandingan tampaknya tidak menjadi lebih mudah. Didier Drogba dan Cristiano Ronaldo berada di kelas yang berbeda dari siapa pun yang cocok untuk Korea Utara, juga semoga Brazil berkonsentrasi lagi dalam permainan yang akan datang yang akan mereka hadapi. Jika orang Brazil tidak mendapatkan segalanya, pilihan Dunga akan diperebutkan, dan di tempat lain, Ronaldo sedang makan burger keju berlemak ingin tahu mengapa dia tidak cocok untuk bangsanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.