Wawancara Selebriti Palm Springs: Harold Robbins

sibuk

Dia adalah orang yang sibuk ketika saya bertemu dan saya pikir dia seperti itu untuk waktu yang lama. Tetapi dia baik kepada saya dengan cara yang membantu memformalkan periode hidup saya yang mengarah pada memiliki dan membangun buku-buku selebriti. Harold Robbins adalah pribadi besar pertama saya yang menandatangani buku di toko saya dan penulis pertama yang menulis banyak buku berulang-ulang.

Lihat, tidak selalu kemurahan hati yang mendorong Harold untuk menandatangani buku untuk kita. Lebih dari itu dia selalu terlambat dalam proyek New York Times-nya. Ayah saya menghubungkan New York Times ke rumah-rumah pada 1980-an dan 1990-an, dan seperti kebanyakan orang terkenal di padang pasir, Harold berlangganan. Tapi dia terkenal tidak membayar tagihannya. Suatu ketika, sekitar tahun 1991 ketika orang tua saya dan saya baru saja memulai kemitraan buku, ayah saya memberi tahu Harold: “Mengapa kamu tidak menandatangani koleksi buku untuk kami dan kami bahkan akan memanggil mereka Agen togel Hk?”

Harold melompat pada gagasan itu. Ayah saya dan saya menghabiskan sekitar bulan depan menjelajahi toko-toko buku bekas dan mencari buku-buku yang akan ditandatangani. Pada masa itu, Anda dapat menemukan salinan cetak buku Harold di seluruh kota. Kami pasti telah mengumpulkan sekitar 50 dari mereka, dan segera setelah saya menyiapkan ayah saya memanggil Harold lagi untuk janji, disepakati bahwa “kami mengirim anak itu dengan buku.” Saya “bocah”, meskipun saya berusia sekitar 30 tahun saat itu.

Saya pergi ke rumahnya, yang merupakan rumah abad pertengahan modern di jalan normal di distrik Las Palmas yang megah di Old Palm Springs. Itu salah satu dari semuanya dicat putih pada rumah-rumah eksterior dengan sedikit kemegahan tetapi bersih dan elegan. Bahkan tidak ada gerbang tinggi atau pagar besar yang padat seperti banyak real estat di daerah ini. Aku hanya menggantungkan kotak pisang yang berisi buku-buku di pundakku dan mengirim jalan untuk mengetuk bel pintu.

Istrinya Jan menjawab pintu. Seorang wanita berusia 20 tahun lebih muda dan tahu tentang kunjungan saya, bukan istri pertamanya. Saya tidak yakin berapa banyak istri yang dia derita seumur hidupnya, tetapi tampaknya lebih dari dua. Dia mengantarku ke ruang tamunya, warna putih yang dibawanya dari luar ke dalam. Dindingnya putih, ubinnya putih, dan karpet dan karpetnya putih. Rumah itu memiliki dinding yang terbuat dari jendela kaca besar yang ditutupi dengan jerami di sepanjang punggungnya. Aku berdiri dan membiarkan mataku mengambil semuanya sekaligus. Rumah itu penuh lukisan mahal, buku-buku dan gambar-gambar mahal di setiap rak. Halaman belakang adalah pemandangan yang indah dan itu adalah kolam yang menarik yang saya perhatikan adalah tebing yang panjang. Saya mendengar seorang pria memanggil saya dari luar ke samping. Dia mengatakan sesuatu yang booming, seperti “Halo bocah, anak dari penjual buku gelandangan kembali.”

Jelas bahwa orang tua saya dan Harold berbicara tentang saya setelah mereka baru saja kembali ke padang pasir dari pantai. Dia menoleh ke orang yang sedang berbicara dan menemukan dia duduk di kursi roda, sangat bersatu di bagian belakang dan beban ekstra. Dia menyeringai dengan senyum lebar dan gelas kristal besar di tangannya yang penuh dengan apa yang saya ambil. Dia berada di area bar yang mengingatkan kita pada kaca: Sudut yang tajam dipenuhi dengan cairan berwarna yang tersusun di rak kaca yang dipasang di dinding cermin. Dia keluar untuk menyambut saya dan berjabatan tangan. Dia bertanya tentang diriku sendiri dan memberitahunya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.